Daftar Pasang Baru Indihome

Gubernur Bali Ajak Paguyuban Pasundan Ikut Jaga Kebhinnekaan di Bali

Gubernur Bali Wayan Koster , Wakil Ketua DPRD Bali I Gusti Bagus Alit Putra, Gubernur Jawa Barat periode 2008-2018 Ahmad Heryawan pada acara Pelantikan pengurus Paguyuban Pasundan Wilayah Provinsi Bali dan Nusa Tenggara Barat masa bakti 2018-2023 di Bintang Ballroom, Bintang Bali Resort, Kuta, Badung, Sabtu, (8/12) malam.

REDAKSIBALI.COM - Bali sebagai daerah tujuan wisata dunia memang memiliki daya tarik tersendiri. Bali selain terkenal dengan wisata alam dan budayanya yang adiluhung, juga terkenal akan kebhinnekaan dan sikap toleransi masyarakatnya yang tinggi. 

Untuk itu, sudah sewajarnya semua pihak untuk terus menjaga kebhinnekan dan toleransi tersebut dengan baik demi keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). 

Hal itu disampaikan Gubernur Bali Wayan Koster pada acara Pelantikan pengurus Paguyuban Pasundan Wilayah Provinsi Bali dan Nusa Tenggara Barat masa bakti 2018-2023 di Bintang Ballroom, Bintang Bali Resort, Kuta, Badung, Sabtu, (8/12) malam.

"Saya menyambut baik atas pelantikan pengurus Paguyuban Pasundan wilayah Bali dan Nusa Tenggara Barat. Sunda merupakan bagian dari kebhinnekaan di Indonesia. Di Bali sendiri ada banyak paguyuban atau organisasi daerah, kita disini semua menjunjung tinggi kebhinekaan dan tentunya sikap toleransi. Mari kita jaga bersama apa yang telah terjalin dengan baik selama ini, kita harus tetap saling menghormati," ujar Koster.

Lebih lanjut, Koster berharap agar para pengurus yang baru dilantik dapat membuat program kegiatan yang berdasarkan pemikiran yang baik dan jernih dalam hal berorientasi, revitalisasi dan reaktualisasi serta program kerja secara optimal sebagai mitra pemerintah dalam menyukseskan pembangunan di daerah Bali sesuai dengan program 'Nangun Sat Kerthi Loka Bali' melalui pembangunan semesta berencana. 

"Sekali lagi selamat kepada pengurus yang telah di lantik, buat program kedepan yang baik. Mari kita bersinergi untuk Bali yang kita cintai," imbuhnya.

Sementara itu, Ketua Umum PB Paguyuban Pasundan Didi Turmudzi dalam sambutannya mengatakan masyarakat Bali sangat terbuka. Menurut Tarmudzi, masyarakat Bali menganggap yang datang ke Bali adalah keluarga. Dikatakan Tarmudzi, hal ini menjadi contoh yang baik bagi bangsa Indonesia dalam merajut kebhinekaan. 

"Bali masyarakat terbuka, semua yang datang ke Bali dianggap saudara. Ini menjadi contoh yang baik bagi bangsa kita. Semoga kita bisa memberi kontribusi untuk Bali," ujarnya.

Hadir pula pada acara tersebut Wakil Ketua DPRD Provinsi Bali I Gusti Bagus Alit Putra, Gubernur Jawa Barat periode 2008-2018 Ahmad Heryawan
(GR/rls)
Share on Google Plus

About redaksibali.com

0 komentar:

Posting Komentar

Komentar yang tidak sesuai dan Mengandung Unsur Pelanggaran Atas SARA dan Ujaran Kebenciaan akah di hapus tanpa pemberitahuan sebelumnya