Daftar Pasang Baru Indihome

Kepala BNPB Tinjau Dampak Gempa, BMKG Tanggapi Isu Gempa 9 SR Pasca Gempa Banten

REDAKSIBALI.COM  -Kepala BNPB Letjen Doni Monardo didampingi Bupati Pandeglang Hajjah Irna Narulita, S.E., M.M. meninjau lokasi dampak gempa di Desa Panjang Jaya Kecamatan  Mandalawangi, Kabupaten Pandeglang, hari Sabtu (3/8).

Turut bersama rombongan Sestama BNPB Harmensyah, Deputy RR BNPB Ir Rifai MBA, Deputy Logistik BNPB Prasinta, Deputy Strategi Wisnu B Widjaja, Danrem 064/MY Kolonel Inf Windiyatno dan Staf Khusus Kepala BNPB Egy Massadiah.

Mengingat kawasan pantai selatan Banten rawan gempa dan berpotensi tsunami mantan Danjen Kopassus itu mengajak semua warga mahami bahwa betapa pentingnya melakukan latihan kebencanaan secara rutin.

"Latihan dan simulasi kebencana harus sampai menyentuh tingkat paling bawah, yaitu tingkat keluarga. Termasuk juga kepada anak anak sekolah sekolah," pesan Doni kepada warga masyarakat.

Menurut Doni, latihan ini diinisiasi pemda setempat dan harus menjadi kewajiban rutin. Bagaimana pun gempa dan tsunami adalah peristiwa berulang yang sewaktu waktu dapat muncul kapan saja, meski tak ada yang bisa memprediksi kapan datangnya.

"Oleh karenanya diperlukan kesiap siagaan, tidak hanya dalam teori namun juga dalam praktek," ujar mantan Danyon 11 Grup 1 Kopassus Serang itu.

Pada tanggal 12 - 14 Agustus mendatang Ekspedisi Destana (Desa Tangguh Bencana) yang dilaksanakan oleh BNPB sepanjang pantai selatan Jawa akan melintasi kawasan Pandeglang, Serang dan Cilegon.

Doni mengajak semua unsur masyarakat berpartisipasi melakukan simulasi dan latihan. Pada saat ekspedisi melintas nanti dibuatkan skenario seakan akan terjadi gempa berpotensi tsunami.

"Kita akan libatkan masyarakat secara luas, dan Bapak Kepala BNPB serta semua pejabat tinggi BNPB ikut serta, akan bersama sama masyarakat tidur di tenda," ungkap Egy Massadiah menambahkan.

Sebagaimana diketahui kawasan Pandeglang mengalami gempa pada pukul 19.03 tanggal 2 Agustus 2019. Semestinya subuh ini Sabtu 3 Agustus 2019, Kepala BNPB Letjen Doni Monardo bertolak ke Palangkaraya dan Pontianak untuk meninjau kegiatan Satgas Kebakaran Hutan dan Lahan.

"Namun beliau menundanya dan memutuskan untuk berada di Banten terkait dengan gempa yang terjadi semalam," ungkap Egy Massadiah.

Mengakhiri kunjungannya, Letjen Doni menyempatkan mampir ke hunian sementara korban gempa Desember 2018 di Desa Citanggok, Kecamatan Labuhan. Doni duduk lesehan sambil berdialog bersama para warga membahas cara cara menyelamatkan diri jika terjadi gempa atau pun tsunami. Jumlah warga yang masih berada di huntara berkisar 130 KK.


Sementara itu, Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG, Rahmat Triyoni, S.T., Dipl. Seis, M.Sc. di Jakarta hari ini (3/8) juga memberi tanggapan atas berkembangnya berita yang viral di media sosial bahwa akan terjadi gempa besar berkekuatan M 9,0 pasca terjadinya gempa Banten M 6,9.

Ada 5 poin yang disampaikan Rahmat Triono menanggapi hal tersebut.

1. Isu yang berkembang tersebut tidak benar, karena peristiwa gempa bumi hingga saat ini belum dapat diprediksi oleh siapapun: kapan, di mana, dan berapa kekuatannya.

2. Gempa bumi terjadi akibat deformasi batuan yang terjadi secara tiba-tiba pada sumber gempa yang sebelumnya mengalami akumulasi medan tegangan (stress) di zona tersebut, pengaruh penjalaran stress untuk proses  selanjutnya secara kuantitatif masih sulit untuk diketahui. 

3. Teori yang berkembang saat ini baru dapat menjelaskan bahwa sebuah gempabumi utama dapat membangkitkan atau memicu aftershocks dan masih sulit untuk memperkirakan Gempa besar rentetannya seperti beberapa kasus gempabumi doublet,  triplet (dua atau tiga kejadian gempabumi tektonik dalam waktu dan lokasi yg relatif berdekatan), dan seterusnya

4. Masyarakat dihimbau agar tetap tenang namun waspada dan tidak percaya kepada isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. 

5. Dan yang lebih penting dan urgent adalah melakukan langkah-langkah mitigasi terkait kesiapan sebelum, saat, dan setelah terjadi gempa bumi. menyiapkan bangunan rumah  sesuai dengan konstruksi aman gempa, Persiapkan perabotan-perabotan yang kuat dan dapat menjadi tempat perlindungan sementara saat terjadi gempa, siapkan jalur evakuasi yang aman di lingkungan tempat tinggal anda, selanjutnya agar terus berlatih utk evakuasi mandiri, dan terus monitor infobmkg baik melalui sosial media, mobile Apps, website, ataupun kanal-kanal resmi BMKG. (*)


Share on Google Plus

About Ngakan Made Giriyasa

0 komentar:

Posting Komentar

Komentar yang tidak sesuai dan Mengandung Unsur Pelanggaran Atas SARA dan Ujaran Kebenciaan akah di hapus tanpa pemberitahuan sebelumnya