BeritaInternasional

WHO Luncurkan Peta Jalan Baru Kanker Payudara

REDAKSIBALI.COM – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merilis Kerangka Inisiatif Kanker Payudara Global baru. Inisiatif ini menyediakan peta jalan untuk mencapai target menyelamatkan 2,5 juta jiwa dari kanker payudara pada tahun 2040, pada Jumat (3/2/2023) waktu Geneva

Kerangka baru diluncurkan menjelang kampanye Hari Kanker Sedunia. Merekomendasikan kepada negara di duni a untuk menerapkan tiga pilar promosi kesehatan. Yakni deteksi dini, diagnosis tepat waktu, dan manajemen komprehensif kanker payudara.

Dalam rilis WHO yang diterima redaksibali.com, ada lebih dari 2,3 juta kasus kanker payudara yang terjadi setiap tahunnya. Penyakit ini  menjadikannya kanker paling umum di kalangan orang dewasa. Di 95% negara, kanker payudara menjadi  penyebab pertama atau kedua kematian pada wanita. Hampir 80% kematian akibat kanker payudara dan serviks terjadi di negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Baca juga :

“Negara-negara dengan sistem kesehatan yang lebih lemah paling tidak mampu mengelola beban kanker payudara yang semakin meningkat. Ini memberikan tekanan yang luar biasa pada individu, keluarga, komunitas, sistem kesehatan, dan ekonomi. Sehingga harus menjadi prioritas kementerian kesehatan dan pemerintah di mana pun,” kata Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal WHO,

“Kami memiliki alatnya dan pengetahuan untuk mencegah kanker payudara dan menyelamatkan nyawa. WHO mendukung lebih dari 70 negara, terutama negara berpenghasilan rendah dan menengah, untuk mendeteksi kanker payudara lebih dini, mendiagnosisnya lebih cepat, mengobatinya dengan lebih baik. Dan memberikan harapan masa depan bebas kanker bagi semua penderita kanker payudara,” sambungnya.

Kanker pada wanita, termasuk kanker payudara meninggalkan dampak yang menghancurkan bagi generasi selanjutnya. Sebuah studi tahun 2020 oleh International Agency for Research on Cancer menunjukkan bahwa dengan perkiraan 4,4 juta wanita meninggal akibat kanker pada tahun 2020. Hampir 1 juta anak menjadi yatim piatu karena kanker, 25% di antaranya disebabkan oleh kanker payudara. Anak-anak yang kehilangan ibunya karena kanker mengalami kerugian kesehatan dan pendidikan sepanjang hidup mereka. Memicu gangguan sosial kronis dan kerugian finansial dalam banyak kasus.

“Negara-negara perlu memastikan bahwa kerangka kerja ini terlibat dan terintegrasi ke dalam perawatan kesehatan primer. Upaya ini tidak hanya mendukung promosi kesehatan, tetapi juga memberdayakan perempuan untuk mencari dan menerima perawatan kesehatan sepanjang siklus hidup,” kata Dr Bente Mikkelsen, Direktur Penyakit Tidak Menular WHO.

“Dengan perawatan kesehatan primer yang efektif dan berkelanjutan, kita benar-benar dapat melihat jalan menuju cakupan kesehatan universal, ” lanjutnya

Kerangka kerja yang baru diterbitkan memanfaatkan strategi yang telah terbukti untuk merancang sistem kesehatan yang spesifik negara, sesuai sumber daya, untuk pengiriman perawatan kanker payudara di pengaturan berpenghasilan rendah dan menengah. Peta Jalan Baru Kanker Payudara ini menguraikan tiga pilar tindakan dengan indikator kinerja utama yang spesifik:

  1. Merekomendasikan negara-negara untuk fokus pada program deteksi dini kanker payudara sehingga setidaknya 60% kanker payudara didiagnosis dan diobati sebagai penyakit stadium awal.
  2. Mendiagnosis kanker payudara dalam waktu 60 hari setelah presentasi awal dapat meningkatkan hasil kanker payudara. Harus dimulai dalam waktu tiga bulan setelah presentasi pertama.
  3.  Mengelola kanker payudara sehingga setidaknya 80% pasien menyelesaikan pengobatan yang direkomendasikan.

Mempercepat implementasi Inisiatif Kanker Payudara Global berpotensi untuk mencegah tidak hanya jutaan kematian akibat kanker wanita yang dapat dihindari, tetapi juga konsekuensi antargenerasi yang terkait dari kematian ini.(GR/rls)

Umah IT

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *